441619 KALI DIBACA

Mantan Sekdes Diamankan Kasus Pemalsuan Tanda Tangan

Mantan Sekdes Diamankan Kasus Pemalsuan Tanda Tangan

METROMEDAN, SERGAI – Seorang mantan Sekertaris desa (Sekdes) Pasar Baru, Kec. Teluk mengkudu, Kab. Serdang Bedagai (Sergai) berinisial SGN (62) diamankan di Mapolres Serdang Bedagai dalam kasus dugaan pemalsuan tanda tangan.

Ps Kasi Humas Polres Sergai, Iptu Edward Sidauruk, SE., MM saat dikonfirmasi Wartawan, Sabtu (16 Maret 2024) sore membenarkan hal tersebut.

Iptu Edward mengatakan, kasus dugaan tindak pidana pemalsuan tanda tangan dalam berkas perubahan anggaran desa di Kantor Inspektorat Pemerintah Kab. Sergai.

Peristiwa ini melibatkan inisial SGN selaku mantan Sekdes Pasar Baru, dengan dugaan pemalsuan tanda tangan dalam dokumen yang digunakan untuk penyerapan anggaran di Desa Pasar Baru, Kec. Teluk Mengkudu, Kab. Sergai.

”Jadi kasus ini bermula dari saudari Siti Zubaidah, seorang Kaur Pemerintahan, pada bulan Februari 2022, diundang untuk pemeriksaan terkait perubahan Rencana Anggaran Biaya Tahun 2020 Desa Pasar Baru. Saat pemeriksaan, dia menemukan tanda tangannya pada 07 Desember 2020 dalam berkas perubahan anggaran pada dua bidang kegiatan desa, yaitu penyuluhan dan pelatihan pendidikan bagi masyarakat serta peningkatan kapasitas aparat desa. Tanda tangan tersebut disinyalir dipalsukan dan digunakan dalam kegiatan anggaran atas nama Siti Zubaidah,” ungkap Ps, Kasi Humas Polres Sergai.

Dampak dari pemalsuan tersebut, lanjut Iptu Edward, terasa luas, karena berkas perubahan anggaran yang diduga palsu tersebut kemudian digunakan oleh Kepala Desa Pasar Baru untuk penyerapan anggaran di Kantor PMD Kab. Sergai.

“Dalam konteks ini, sdri. Siti Zubaidah merasa dirugikan dan memutuskan untuk melaporkan permasalahan ini ke pihak berwajib dengan laporan Polisi nomor : LP/B/ 382 V/2022/SPKT/POLRES
SERGAI/POLDA SUMUT, tanggal 13 Mei 2022 pelapor Siti Zubaidah,” ucapnya.

Kemudian, Surat Perintah Penyidikan nomor : SP.Sidik/ 182.a /XII/Res. 1.9./2023, tanggal 18 Desember 2023; Pemalsuan tanda tangan didalam berkas PAPBdes perubahan tahun 2020,” sambung Iptu Edward.

Dalam kasus ini, sebutnya, tersangka yang diduga melakukan pemalsuan adalah SGN, mantan Sekdes Pasar Baru. Dugaan tindak pidana ini diatur dalam Pasal 263 ayat 1 atau Pasal 263 ayat 2 KUHPidana, dengan ancaman hukuman penjara paling lama 6 tahun.

Masih dijelaskan Iptu Edward, Polres Sergai berhasil mengamankan beberapa barang bukti terkait kasus ini antara lain: satu unit laptop merk HP, satu buah pengecas laptop, satu buah mouse laptop Logitech beserta alas mousepad, serta satu unit printer merk Epson L120 beserta kabelnya.

“Selain barang-barang tersebut, juga diamankan dokumen berkas perubahan anggaran Desa Pasar Baru, Kec. Teluk Mengkudu, Kab. Sergai,” paparnya.

KBO Reskrim Polres Sergai ini menambahkan, jika kasus ini menyoroti pentingnya penegakan hukum dalam mengatasi tindak pidana pemalsuan atau penggunaan surat palsu yang merugikan pihak lain. Dengan mengambil tindakan tegas terhadap pelaku, diharapkan dapat menjaga integritas dan kepercayaan dalam sistem pemerintahan serta pengelolaan anggaran.

Kemudian, kasus ini juga menegaskan bahwa upaya pencegahan terhadap tindak pidana korupsi di level desa merupakan hal yang sangat penting. Diperlukan pengawasan yang ketat dan tindakan cepat dalam menindak pelaku agar tidak terjadi penyelewengan anggaran yang merugikan masyarakat.

“Dengan demikian, kasus ini akan lebih didalami dan menjadi pengingat bahwa setiap tindakan yang melanggar hukum, terutama dalam hal pengelolaan keuangan negara, harus ditindak dengan tegas demi keadilan dan keberlangsungan pemerintahan yang bersih dan transparan,’ tutup Iptu Edward.

(MM-20 Metromedan.co.id – SERGAI)

Loading...
This site is using SEO Baclinks plugin created by Cocktail Family